Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

assalamualaikum

Minum teh

Minum teh


Minuman paling banyak dikonsumsi kedua adalah teh. Menariknya teh yang diproduksi di seluruh dunia berasal dari hanya satu jenis tumbuhan, bernama “Camellia sinensis”. Tapi bagaimana tanaman menjadi minuman? Teh dibuat oleh seduhan daun yang diproses, tunas teh di rendam dalam air panas selama beberapa menit, berbagai macam selera teh, aroma dan warna dapat merangsang peminumnya. Jika Anda suka minum teh, tetapi hanya tidak pernah memiliki kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang hal di luar kenyataan bahwa Anda menikmatinya, Anda harus tahu bahwa ada ribuan jenis teh ditawarkan di pasar saat ini. Nuansa dalam rasa berasal dari wilayah budidaya dan metode pengolahan daun teh. Ini adalah teknik pengolahan yang menghasilkan empat kategori teh sederhana yang dianggap seni teh. Dalam bentuk yang paling dasar, pengolahan adalah mengambil daun hijau mentah dan berapa banyak oksidasi (atau fermentasi) harus dilakukan sebelum pengeringan. Oksidasi adalah reaksi dari enzim yang terkandung dalam daun teh ketika sudah rusak, memar atau dihancurkan.
Kategori pertama adalah teh hitam. Teh hitam tidak lebih dari daun Camellia sinensis setelah terkena 8-24 jam udara terbuka. Setelah daun dipetik,  membiarkan air yang dikandungnya menguap dengan cara di anginkan. Anda mungkin telah menyaksikan itu terjadi pada bunga yang dibiarkan tanpa disiram. Dedaunan meringkuk dan mulai kering. Setelah bagian dari proses tersebut, daun teh di kumpulkan menjadi gulungan yang mendorong oksidasi. Ketika sepenuhnya teroksidasi, daun berubah menjadi warna hitam. Produsen teh kemudian memasukkan daun teh ke dalam periode pengeringan terakhir sebelum menyortir dan kemasan mereka.
Teh oolong adalah kategori lain teh dan dianggap yang paling sulit dari empat jenis teh untuk memproses. Cara terbaik untuk menggambarkan teh oolong adalah bahwa itu adalah berbeda di antara teh hijau dan hitam. Hal ini karena daun hanya sebagian teroksidasi selama pemrosesan. Seperti dengan teh hitam, daun menyebar sampai kering selama 8-24 jam, tapi setelah itu, di ombang-ambingkan dalam keranjang dalam rangka untuk membuat eksposur memar dan parsial ke udara. Langkah terakhir mengukus daun, yang menetralkan enzim dalam teh dan mencegah oksidasi lebih lanjut.
Teh hijau, hampir seperti teh putih. Jenis teh ini juga lebih rendah kafein dan memiliki sifat antioksidan lebih tinggi. Seluruh proses pembuatan teh hijau mencegah oksidasi mengambillangsung dari daun. Meskipun daun teh kadang-kadang ditata sampai kering selama beberapa jam, kemudian, untuk menetralkan enzim dan mencegah oksidasi lebih lanjut, daun dikukus. Ini adalah teknik yang sangat yang menghasilkan pelestarian dari enzim yang baru-baru menjadi fokus penelitian medis. Setelah uap, daun digulung, masih cukup hijau dalam warna.
Akhirnya, teh putih baru-baru ini menjadi barang populer di barat karena teh ini setidaknya diproses dan dengan demikian selera daun segar paling di sukai. Teh putih terbuat dari tunas kecil dari tanaman teh. Sekali lagi seperti teh hijau, teh putih dikukus  untuk mencegah segala jenis oksidasi, dan sangat hati-hati diambil untuk menghindari memar atau menghancurkan teh. Tunas dikeringkan memiliki penampilan seperti perak.
Semoga bermanfaat dan selamat menikmati Hidangan teh. Simak juga artikel terdahulu mengenai kopi dan kesehatan.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar

Free Green Beer Glitter Lefty - Link Select Cursors at www.totallyfreecursors.com